WARTA 24 YOGYAKARTA

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Puncak Musim Hujan di Yogyakarta dan Jateng pada Januari ...

Posted by On 05.05

Puncak Musim Hujan di Yogyakarta dan Jateng pada Januari ...

Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati memberikan keterangan pers di Kantor BMKG Yogyakarta, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (1/12/2017). Berdasarkan hasil pemantauan Stasiun Klimatologi, BMKG merilis posisi terakhir siklon tropis Dahlia mulai menjauh dari wilayah Indonesia hari ini, tapi tetap meminta masyarakat untuk waspada karena masih ada beberapa dampak yang berpotensi muncul mempengaruhi kondisi cuaca.ANTARA FOTO/ANDREAS FITRI ATMOKO Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati memberikan keterangan pers di Kantor BMKG Yogyakarta, Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (1/12/2017). Berdasarkan hasil pemantauan Stasiun Klimatologi, BMKG merilis posisi terakhir siklon tropis Dahlia mulai menjauh dari wilayah Indonesia hari ini, t api tetap meminta masyarakat untuk waspada karena masih ada beberapa dampak yang berpotensi muncul mempengaruhi kondisi cuaca.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) Dwikorita Karnawati meminta warga di wilayah Yogyakarta dan Jawa Tengah meningkatkan kewaspadaan terhadap peningkatan curah hujan. Sebab, kata dia, hujan deras yang mengakibatkan banjir dan longsor di Yogyakarta beberapa waktu lalu, baru awal musim hujan.

"Jadi ini masih awal musim hujan, puncaknya (musim hujan) di DIY dan Jawa Tengah itu adalah bulan Januari sampai Februari (2018)," kata Dwikorita usai meninjau lokasi bencana banjir di kantor Desa Panjatan, Kabupaten Kulon Progo, Sabtu (2/12/2017).

Menurut Dwikorita, curah dan intensitas hujan seperti yang terjadi di Yogyak arta beberapa waktu lalu mungkin bisa terulang lagi. Adapun prediksi puncak hujan itu berdasarkan pengamatan data satelit dan radar BMKG yang tersebar di wilayah Indonesia.

Dari data-data yang dihimpun itulah, kata dia, terdeteksi puncak hujan baru terjadi Januari-Februari 2018.

"Sebetulnya saya tidak ingin menyampaikan ini, tapi beberapa hari lalu kami sempat beri peringatan dini adanya bibit siklon tropis (Cempaka) dan itu terjadi yang mengakibatkan hujan yang ekstrem sehingga menimbulkan banjir dan longsor sampai angin ribut," kata Dwikorita.

Baca juga : Bencana Landa Yogya dan Sekitarnya, Gubernur Tetapkan Status Siaga Darurat

Goa Jomblang di Gunungkidul, Yogyakarta banjir hingga air mengisi seluruh permukaan goa.Cahyo Alkantana Goa Jomblang di Gunungkidul, Yogyakarta banjir hingga air mengisi seluruh permukaan goa.Meski demikian, Dwikori ta meminta warga tidak panik dengan adanya informasi tersebut. Peringatan itu, kata dia, juga menjadi petunjuk bagi pemerintah daerah untuk melakukan mitigasi bencana.

Hal senada juga dikatakan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X. Ia meminta informasi itu harus membuat warga lebih siap dalam menghadapi curah hujan yang intensitasnya jauh lebih tinggi.

Baca juga : Gubernur DIY Tingkatkan Status Siaga Jadi Tanggap Darurat Bencana

Gubernur DI Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X meninjau kondisi pengungsi korban banjir di Desa Panjatan, Kecamatan Panjata, Kabupaten Kulon Progo, Sabtu (2/12/2017). Dalam kunjungannya ia menyampaikan masyarakat jika status kebencanaan di DIY meningkat dari siaga bencana menjadi tanggap bencana.KOMPAS.com/Teuku Muh Guci S Gubernur DI Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X meninjau kondisi pengungsi korban banjir di Desa Pan jatan, Kecamatan Panjata, Kabupaten Kulon Progo, Sabtu (2/12/2017). Dalam kunjungannya ia menyampaikan masyarakat jika status kebencanaan di DIY meningkat dari siaga bencana menjadi tanggap bencana.Ia mencontohkan warga yang tinggal di lereng Gunung Merapi. Menurutnya, warga di sana selalu siap jika terjadi sesuatu terhadap Gunung Merapi. Warga setempat sudah tahu apa yang harus dilakukan jika Gunung Merapi mengeluarkan lahar.

"Dia punya sertifikat, harta kekayaan, dan pakaian itu dibundeli. Jadi begitu lahar keluar, mereka tinggal ngambil (harta)," kata Sultan.

"Masyarakat lereng Merapi melakukan hal seperti itu karena dibutuhkan kecepatan untuk bisa selamat. Ini sekedar bentuk kehati-hatian, mau ditiru monggo. Jangan sampai ada kejadian (bencana), (warga) masih mencari barang," tambah dia.

Kompas TV Sri Sultan Hamengkubuwono ke-X menetapkan DIY dalam status siaga darurat bencana.

Berita Terkait

Bencana Landa Yogya dan Sekitarnya, Gubernur Tetapkan Status Siaga Darurat

Kunjungi Posko Banjir, AHY Makan Mi Buatan Warga

11 Desa di Aceh Utara Terendam Banjir

Akibat Banjir di Gunungkidul, Dua Lubang Muncul di Dekat Telaga

Banjir dan Longsor di Flores, Dua Desa Lumpuh Total

Terkini Lainnya

Paramiliter Irak Temukan 2 Kuburan Massal Korban ISIS

Paramiliter Irak Temukan 2 Kuburan Massal Korban ISIS

Internasional 02/12/2017, 20:00 WIB Lumbung Padi Dayak Lamandau yang Kosong setelah Larangan Bakar Lahan

Lumbung Padi Dayak Lamandau yang Kosong setelah Larangan Bakar Lahan

Regional 02/12/2017, 19:57 WIB Puncak Musim Hujan di Yogyakarta dan Jateng pada Januari-Februari 2018

Puncak Musim Hujan di Yogyakarta dan Jateng pada Januari-Februari 2018

Regional 02/12/2017, 19:10 WIB Diminta Lupakan Sisa Bonus PON 2016, Atlet DKI Kejar Target Juara Umum PON 2020

Diminta Lupakan Sisa Bonus PON 2016, Atlet DKI Kejar Target Juara Umum PON 2020

Olahraga 02/12/2017, 19:02 WIB Pastor Bangladesh yang Hilang Jelang Kedatangan Paus Fransiskus Ditemukan

Pastor Bangladesh yang Hilang Jelang Kedatangan Paus Fransiskus Ditemukan

Internasional 02/12/2017, 19:00 WIB Fahri Hamzah: Seharusnya Kapolri Datang ke Reuni 212, 'Cipika Cipiki'...

Fahri Hamzah: Seharusnya Kapolri Datang ke Reuni 212, "Cipika Cipiki"...

Megapolitan 02/12/2017, 18:54 WIB Kosgoro 1957 Deklarasi Dukung Airlangga Jadi Ketum Golkar

Kosgoro 1957 Deklarasi Dukung Airlangga Jadi Ketum Golkar

Nasional 02/12/2017, 18:51 WIB Ridwan Kamil Tak Ingin Sendiri Putuskan Pendampingnya di Pilkada Jabar

Ridwan Kamil Tak Ingin Sendiri Putuskan Pendampingnya di Pilkada Jabar

Regional 02/12/2017, 18:37 WIB Gubernur DIY Tingkatkan Status Siaga Jadi Tanggap Darurat Bencana

Gubernur DIY Tingkatkan Status Siaga Jadi Tanggap Darurat Bencana

Regional 02/12/2017, 18:09 WIB Menjaga Eksistensi Bulu Tangkis dengan 'Main Bareng'

Menjaga Eksistensi Bulu Tangkis dengan "Main Bareng"

Olahraga 02/12/2017, 18:03 WIB Ruselli Juara Tunggal Puteri

Ruselli Juara Tunggal Puteri

Olahraga 02/12/2017, 17:39 WIB Bau Kaos Kaki Ganggu Penumpang Bus, Pria di India Ditahan Polisi

Bau Kaos Kaki Ganggu Penumpang Bus, Pria di India Ditahan Polisi

Internasional 02/12/2017, 17:35 WIB Dampak Siklon Tropis Dahlia, Pusat Konservasi Elang Kamojang Ditutup Sementara

Dampak Siklon Tropis Dahlia, Pusat Konservasi Elang Kamojang Ditutup Sementara

Regional 02/12/2017, 17:33 WIB Terbakar Api Cemburu, Pria Ini Tikam Kekasihnya

Terbakar Api Cemburu, Pria Ini Tikam Kekasihnya

Regional 02/12/2017, 17:27 WIB Winny Kandow Juara dengan Pasangan Berbeda

Winny Kandow Juara dengan Pasangan Berbeda

Olahraga 02/12/2017, 17:27 WIB Load MoreSumber: Google News | Warta 24 Yogyakarta

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »